IKHLAS

Pertama terimakasih dulu buat yang udah ngeposting materi ini di grup WhatsApp SDN Pondok Aren 01, semoga menjadi nasehat buat saya pribadi, buat teman2 di grup dan juga buat pembaca sekalian.

Kemudian terimakasih juga buat siapapun yang telah menulis ini, saya mohon izin mencopy dan menpostingnya di web saya ini, semoga menjadi amal ibadah buat kita semua, aamiin ya Robbal’alamiin.

=====

IKHLAS

Ikhlas arti bahasanya adalah “memurnikan” sehingga tidak ada campuran sedikitpun. Maksudnya, di dalam menjalankan amal ibadah apa saja disertai dengan niat yang ikhlas tanpa pamrih apapun. Baik pamrih ukhrowi lebih-lebih pamrih duniawi, baik pamrih yang bersifat moral / batin, lebih-lebih pamrih dalam bentuk material. Ibadah apa saja, baik ibadah yang berhubungan langsung kepada Alloh Wa Rosuulihi.

Ikhlas itu dikategorikan ke dalam tiga tingkatan:

“IKHLAASHUL-‘AABIDIIN”
Yaitu ikhlasnya golongan ahli ibadah. Menjalankan ibadah dengan mengharap imbalan pahala, ingin sorga, takut neraka dan sebagainya. Ibadahnya memang bersemangat, tekun dan rajin, akan tetapi didorong oleh keinginan-keinginan atau pamrih itu tadi. Ya sudah ikhlas tapi minta upah. Seandainya Alloh tidak menjadikan surga dan neraka, lalu apa lagi yang diharapkan dan yang menjadi pendorong semangat beribadah. Apakah lalu tidak melaksanakan ibadah, atau menjadi malas? Di sinilah negatifnya. Bahkan disamping negatif itu ada lagi negatif lain yang lebih berat. Yaitu perasaan dan pengakuan diri mempunyai kemampuan dapat melakukan ibadah. Dengan demikian pasti timbul ‘ujub, riyak, takabur dan sebagainya. Dan ‘ujub, riyak, takabur dan sebagainya itu adalah penyakit hati yang merusak nilai-nilai ibadah, sehingga ibadah tersebut ditolak, tidak diterima oleh Alloh.

“IKHLAASHUZ-ZAAHIDIIN”
Yaitu ikhlasnya ahli zuhud (orang yang bertapa). Ada yang menyebutnya “IKHLAASHUL-MUHIBBIN” yakni ikhlasnya orang-orang ahli mahabbah. Yaitu menjalankan amal ibadah dengan ikhlas tanpa pamrih, tidak karena ingin surga dan tidak karena takut neraka. Sudah benar-benar LILLAH, semata-mata “ibtighoo-an wajhalloh” (mengharap keridloan Alloh).

Ikhlas seperti itu ya sudah baik, akan tetapi masih ada bahayanya. Yaitu masih mengaku atau merasa mempunyai kemampuan dapat melakukan ibadah sendiri, kalau tidak merasa BILLAH. Pengakuan seperti itu sangat berbahaya sebab otomatis di dalam hatinya lalu tumbuh cendawan-cendawan ‘ujub, riyak, takabur dan lain-lain yang merusak ibadahnya sehingga ditolak /tidak diterima oleh Alloh, sedangkan ia tidak merasa. Bahkan mungkin malah mengaku ibadahnya sudah baik, paling baik, paling ikhlas, paling mulus semata-mata karena Alloh !

Maka ikhlas seperti ini harus ditingkatkan menjadi ikhlas yang ketiga yaitu:

“IKLAASHUL-‘AARIFIIN”
Mengerjakan ibadah semata-mata menjalankan perintah Alloh, tidak karena menengok pahala atau ingin surga dan takut neraka. Betul-betul ikhlas LILLAHI TA’ALA tanpa pamprih suatu apapun. Dan di dalam menjalankan ibadah itu dia tidak mengaku dan tidak merasa dapat melakukan sendiri, melainkan merasa BILLAH. Laa Haula Walaa Quwwata Illa Billah.

Inilah yang dimaksud kata-kata:
اْلإِ خْـلاَ صُ  تـَرْكُ اْلإِ خْـــلاَ صِ  فِي اْلإِ خْـــلاَ صِ
(Yang dinamakan ikhlas yang benar yaitu tidak merasa ikhlas ( meninggalkan ikhlas ) di dalam keadaan ikhlas).

“Meninggalkan ikhlas” artinya tidak merasa dirinya bisa berbuat ikhlas, melainkan merasa BILLAH.

“Dalam keadaan ikhlas” artinya sungguh-sungguh LILLAH. Tidak karena ingin surga atau takut neraka.

Dalil Al qur’an yang menyebutkan keharusan ikhlas antara lain:

إِنَّآ أَنزَلْنَآ إِلَيْكَ الْكِتاَبَ بِالْحَقِّ فَاعْبُدِ اللَّهَ مُخْلِصاً لَّهُ الدِّيْن.    ( 29 الزمر :3  )
Artinya kurang lebih:
“ٍSesungguhnya KAMI menurunkan kepadamu Kitab  (Al Qur’an) dengan (membawa) kebenaran. Maka sembah-lah (beribadahlah) kepada Alloh dengan memurnikan ketaatan ( ihklas ) kepadaNYA “.( 29-Az- Zumar: 3).

وَمَآ أُمِرُواْ إِلاَّ لِيَعْبُدُواْ اللَّهَ مُخْلِصِيْنَ لَهُ الدِّينَ   ( 98 – البينة :5)

Artinya kurang lebih:
“Pada hal mereka tidak disuruh kecuali supaya mereka menyembah (beribadah kepada) Alloh dengan memurnikan ketaatan (ikhlas) kepada-NYA” (98- Al-Bayyinah:5).

Kesimpulannya, amal-amal ibadah apa saja jika tidak dijiwai dengan ikhlas berarti tidak hidup, mati bagaikan bangkai. Tidak membawa manfaat sama sekali. Malah, maaf menjijikkan seperti bangkai dan harus segera dikubur.

Syekh Sahal At Tustari berkata:
الـنَّاسُ كُلُّـهُـمْ  هَـلْكَى  إِلاَّ  الْـعَـالـِمُـوْنَ  وَالْـعَـالِــمُـــوْ نَ كُلُّــهُـمْ هَـلْــكَـى إِلاَّ الْـعَـالِــمُـــوْ نَ  وَ الْــعَامِلُــوْنَ  كُلُّــهُـمْ هَـلْــكَـى إِلاَّ  الْـمُخْــلِـصُـــوْنَ  وَ الْـمُخْــلِـصُــوْنَ  عَــلَى خَـــطَـرٍ عَــظِــيْمٍ       ( الإحياء   الا ول)

(Semua manusia akan hancur, kecuali yang berilmu; dan yang berilmu juga hancur kecuali yang mengamalkan ilmunya; yang berilmu dan sudah mengamalkan ilmunya juga akan hancur, kecuali yang ikhlas di dalam beramal itu; dan yang sudah ikhlaspun masih dalam teka-teki besar).

Masih teka-teki maksudnya masih tanda tanya, termasuk ikhlas yang mana diantara tiga tingkatan ikhlas tersebut di muka.

=====

Demikian postingan kali ini, semoga dari waktu ke waktu kita dapat meningkatkan keikhlasan kita, aamiin ya Robbal’alamiin.

Post Author: Pak SAN

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *